Selamat Datang :)

Welcome To In AhmattNur.Blogspot.com

Wednesday, February 8, 2012

Sejarah Band Paramore

Sejarah Band Paramore

Pada usia13 tahun, Williams(vokalis) pindah dari kota kelahirannya Meridian, Mississippi ke Tennessee, di mana ia bertemu 2 bersaudara, Josh dan Zac Farro. Sebelum membentuk Paramore, Williams dan bassist Jeremy Davis ambil bagian dalam band beraliran punk bernama Factory. Sedangkan Farro bersaudara telah sering berlatih band bersama stelah lulus sekolah. Para anggota Paramore sebelum membentuk band ini merasa gelisah karena adany Williams, ditakutkan band ini menjadi berimage cewek, namun karena mereka berteman baik, pikiran itu pun hilang.

Band ini resmi dibentuk oleh Josh Farro (lead guitar / vokal latar), Zac Farro (drum), Jeremy Davis (bas gitar) dan Hayley Williams (lead vocals) pada tahun 2004, dengan penambahan adanya penambahan dengan masuknya tetangga Williams, Jason Bynum (rhythm guitar). Menurut Williams, nama "Paramore" berasal dari nama ibu dari salah satu pemain bass pertama mereka. Setelah band ini belajar makna dari huruf sebunyi paramour ("secret lover"), mereka memutuskan untuk mengadopsi nama, menggunakan ejaan Paramore. Lagu “Conspiracy” merupakan lagu pertama yang mereka tulis bersama-sama, dimasukkan pada album pertama mereka. Jimmy Eat World dan Sunny Day Real Estate dianggap sebagai dua band berpengaruh pada mereka. Selama tahun-tahun berikutnya, Paramore melakukan tour di berbagai tempat di luar daerah Nashville, termasuk festival konser Purple Door dan Warped Tour. John Janick, CEO dan pendiri label musik Fueled by Ramen, memegang demo lagu band Paramore dan pergi ke sebuah tempat bernama Taste of Chaos terdapat di Orlando, Florida untuk melihat band tampil langsung. Setelah hanya tampil di sebuah gudang, band ini menandatangani kontrak dengan label pada April 2005.

Paramore melakukan perjalanan kembali ke Orlando, Florida, tetapi tak lama setelah tiba disana, Davis meninggalkan band, mengutip alasan pribadi untuk alasannya. Sisa empat anggota Paramore dilanjutkan dengan pembuatan album, menulis lagu "All We Know" tentang kepergian Davis, dan kemudian memutuskan untuk judul album mereka All We Know is Falling sebagai konsep. Album Paramore ini juga mencerminkan kesedihan. Williams menjelaskan, "Sofa di sampul All We Know is Falling dengan tidak ada seorang pun di sana dan bayangan berjalan pergi, itu semua karena Jeremy meninggalkan kami dan kami merasa seperti ada ruang kosong. Perekaman lagu telah memakan waktu tiga minggu, dan sebagai bahan promosi untuk album hanya menampilkan empat anggota yang tersisa.

Sebelum tur, band menambahkan Yohanes Hembree (gitar bass) dalam band untuk menggantikan Davis. Selama musim panas itu, Paramore ini muncul dalam Girl Shira 2005 Warped Tour. Setelah diminta oleh band , Davis kembali ke Paramore setelah lima bulan terpisah, menggantikan Hembree. All We Know Is Falling dirilis pada 24 Juli 2005, dan mencapai peringkat 30 di Billboard's Heatseekers Chart. Pada tahun 2007, Paramore dinamai oleh majalah Inggris NME sebagai salah satu dari sepuluh band yang harus diperhatikan dalam "New Noise 2007" fitur. Pada bulan Januari, band ini memainkan akustik grand ditetapkan untuk pembukaan pameran di Warped Tour pada Rock and Roll Hall of Fame, Hayley Williams dan Josh Farro adalah penulis lagu utama. Biasanya Farro pertama menulis musik, kemudian membawanya ke Williams untuk melodi dan lirik. Anggota band yang tersisa kemudian mulai mengerjakan suara dan pengaturan.



Paramore mulai merekam album kedua mereka, Riot! Pada bulan Januari 2007, produksi berakhir Maret tanpa irama gitaris Hunter Lamb (yang meninggalkan band awal tahun 2007 setelah menikah); tanpa Lamb, gitaris Farro diperlukan untuk memainkan kedua gitar pada album. Taylor York, yang pernah berada pada satu band dengan dua bersaudara Farro sebelum kedua bertemu Williams, bergabung sebagai pengganti Hunter Lamb. Setelah didekati oleh produser Neal Avron dan Howard Benson, Paramore memilih untuk merekam Riot! dengan produser asal New Jersey, David Bendeth (Your Vegas, Breaking Benjamin), merilis album pada 12 Juni 2007. Riot! Masuk dalam Billboard 200 di nomor 20 tangga lagu Inggris di urutan 24, dan menjual 44.000 minggu pertama di Amerika Serikat. Nama Riot! dipilih karena itu berarti " ledakan emosi tak terkendali tiba-tiba ", dan itu merupakan kata yang "menyimpulkan semuanya". Single pertama dari album, dirilis 21 Juni 2007, "Misery Business", menurut Williams, "lebih jujur daripada apa pun yang pernah ditulis, dan orang-orang yang cocok emosi musikal." Pada tanggal 11 Oktober 2007, video musik "crushcrushcrush" memulai debutnya di televisi Amerika Serikat sebagai single berikutnya dari Riot!. Video klip "crushcrushcrush" menampilkan band memainkan musik dalam padang pasir yang tandus,dan sedang dimata-matai, dan kemudian band ini menghancurkan peralatan mereka. Lagu "Decode" adalah lagu tunggal untuk soundtrack film berbasis novel Twilight. Lagu lain yang berjudul " I Caught Myself " juga ditampilkan di soundtrack film ini.

No comments:

Post a Comment